Ratusan Umat Katolik Ikuti Misa Pemberkatan Gua Maria Mater Dolorosa Biara Camelian di Desa Oeltua

Reporter : Kos
Editor : Redaksi
  • Bagikan
Koran Timor

KUPANG, KORANTIMOR.COM – Ratusan umat Katolik Stasi Oeltua (gabungan umat Stasi pusat Sta. Maria immaculata Oeltua dan umat Kapela St. Petrus Oepaha) di wilayah Paroki St. Yosep Pekerja Penfui mengikuti misa pemberkatan Gua Maria Mater Dolorosa di Biara Susteran Camelian, Bukit Oelekam Dusun III Desa Oeltua, Kecamatan Taebenu Kabupaten Kupang, Minggu (01/05/2022).

Selain pemberkatan Gua Maria Mater Dolorosa, dalam Misa tersebut turut diberkati Patung Bunda Maria Mater Dolorosa (Pelindung Misionaris Suster dan Pastor serta Bruder Camelian) dan Patung Beata Dominica (Pendiri Biara Misionaris Suster dan Pastor serta Bruder Camelian) serta Salib.

Swipe up untuk membaca artikel

Misa pemberkatan tersebut dipimpin pastor Paroki St. Yosep Pekerja Penfui, Rm. Krispinus Saku, PR, didampingi imam Conselebran yaitu Pater Alfons dan Pater Luigi dari rumah Formasi para calon imam/pastor Biara Camelian Oelekam, Desa Oeltua.

Pastor Paroki St. Yosep Pekerja Penfui, Rm. Krispinus Saku, PR

Kepada ratusan umat yang hadir dalam misa itu, Rm. Kris berpesan agar umat dapat memanfaatkan Gua Doa tersebut untuk meningkatkan hidup rohani khususnya hidup devosi kepada Bunda Maria Yang Berdukacita dan Beata Dominica, tetapi jangan sampai umat melupakan misa Hari Minggu di gereja, karena kehadiran gua Maria Mater Dolorosa tidak dapat menggantikan gereja dan Misa Hari Minggu di gereja.

Baca Juga :  Kowappem Laporkan Dugaan Korupsi Proyek Jalan di Flores Senilai Rp 47,7 M ke Kejati NTT

“Walau saat ini kita sudah ada Gua Maria disini dengan Patung (Bunda Maria dan Beata Dominica) dan Salib, tetapi doa di tempat ini tidak dapat menggantikan gereja dan misa Hari Minggu di gereja. Boleh datang berdoa disini, tetapi jangan sampai lupa misa di gereja, khususnya Hari Minggu, harus di gereja,” tegasnya.

Pastor Paroki St. Yosep Pekerjaan Penfui itu juga mengizinkan umat di lingkup wilayah Paroki St. Yosep Pekerjaan Penfui, khususnya umat stasi Sta. Maria Immaculata Oeltua dan umat Paroki St. Yosep Pekerja Penfui untuk datang berdoa atau berdevosi di  Gua Mater Dolorosa, di hari lain selain hari Minggu atau Hari Raya Liturgi gereja.

“Boleh datang berdoa di tempat ini di hari-hari biasa selain hari minggu dan hari raya besar Liturgi gereja. Hari minggu dan hari raya besar Liturgi gereja, misa harus tetap di gereja, ingat itu!” tandasnya.

Seperti disaksikan tim media ini, misa tersebut dihadiri kurang lebih 500 umat Stasi Sta. Maria Immaculata Oeltua (yang merupakan gabungan dari umat Stasi Sta. Maria Immaculata Oeltua dan umat Kapela St. Petrus Oepaha), para donatur pembangunan gua doa Mater Dolorosa Oelekam dan para tokoh umat dari wilayah lain Paroki Penfui yaitu Stasi St. Andreas Baumata Baumata, Kapela Manuat dan Kapela Poplea serta Kapela Noeltes.

Baca Juga :  LPMM Kupang Serahkan Hadiah Pemenang Lomba Design Poster Covid 19

Misa tersebut juga turut dihadiri tamu undangan, khususnya umat dari gereja Kristen Protestan dan tokoh masyarakat yang tinggal dekat disekitar Biara Camelian dan Aparat Pemerintah Desa Oeltua.

Suster Delci, mewakili Biara Susteran Camelian dalam sambutannya menjelaskan bahwa Bunda Maria Dolorosa atau Bunda Maria Bersukacita adalah pelindung  para misionaris suster dan pastor serta bruder Biara Camelian.

  • Bagikan