Direktur PT. SKM Mangkir Lagi Dari Panggilan Pemeriksaan Kejati NTT

Reporter : Kos
Editor : Redaksi
  • Bagikan
Koran Timor

KORANTIMOR.COM – KUPANG – Direktur PT. Sari Karya Mandiri (SKM), Hironimus Taolin (HT) alias Hemus mangkir ketiga kalinya dari panggilan pemeriksaan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Nusa Tenggara Timur (NTT) tanpa informasi apapun atau tanpa alasan. Padahal HT sudah dijadwalkan diperiksa hari ini terkait laporan dugaan monopoli sejumlah proyek di Kabupaten Timor Tengah Utara/TTU (ruas jalan Kefa Eban senilai Rp 20 Milyar) dan Kabupaten Timor Tengah Selatan/TTS (ruas jalan Kapan-Nenas Senilai Rp 15,5 Milyar) serta Kabupaten Belu, NTT.

Demikian disampaikan Kepala Seksi Penerangan Hukum Kejati NTT, Abdul Hakim S.H., MH saat dikonfirmasi tim media ini via pesan WhatsApp/WA pada Senin (07/02/2022), terkait hasil pemeriksaan HT sebagaimana dijadwalkan hari ini di Kejati NTT.

Swipe up untuk membaca artikel

“HT tidak hadir penuhi panggilan (Pemeriksaan Kejati NTT, red),” tandasnya.

Menurut Abdul Hakim, HT akan diperiksa terkait laporan dugaan monopoli proyek di Kabupaten TTS dan TTU serta Belu. Selain itu, HT juga akan diperiksa terkait dugaan tindak pidana korupsi proyek pengerjaan ruas Jalan Kapan – Nenas Kabupaten TTS (Rp 15,5 Milyar).

Baca Juga :  Araksi Tantang Inspektorat Daerah Malaka Bedah Kasus Dana Desa

Terkait alasan mangkirnya HT dari jadwal pemeriksaan penyidik Kejati NTT, Abdul Hakim mengungkapkan, sampai detik ini pun pihaknya (Kejati NTT, red) belum tahu. “Tidak ada alasannya,” tegasnya.

Ditanyai lebih lanjut tentang apakah akan ada upaya jemput paksa HT oleh Kejati NTT, sesudah tiga kali mangkirnya HT, Kasipenkum Kejati NTT itu menjawab bahwa belum bisa dilakukan jemput paksa. Alasannya, karena kasus HT masih dalam tahap penyelidikan.

“Krn kasus HT ini masih (tahap) penyelidikan, jadi belum ada upaya paksa kecuali sudah masuk penyidikan baru bisa upaya paksa,” tegasnya.

Seperti diberitakan sejumlah media online sebelumya (07/02), bahwa kontraktor HT  melalui Kuasa Hukumnya, Girsang (melalui Surat Kuasa Hukum HT, red), mengatakan kesediaanya untuk datang memenuhi undangan pemeriksaan Kejati NTT hari ini (07/02) pada pukul 09.00 WITA.

Hingga berita ini diturunkan, Kuasa Hukum HT (Dr. Yanto MP. Ekon dan Yohanis D. Rihi, SH.,Girsang) belum berhasil dihubungi wartawan tim media ini. (kt/tim)

  • Bagikan