Walikota Kupang: “Terima Kasih Fullgospel Business Men’s Fellowship International (FGBMFI)”

  • Bagikan
Koran Timor

KORANTIMOR.COM – KUPANG – Walikota Kupang, Jefri Riwu Kore memberi apresiasi dan terima kasih atas keterlibatan Fullgospel Business Men’s Fellowship International (FGBMFI) dalam pembangunan Kota Kupang; baik sosial kemasyarakatan maupun kerohanian sesuai visi dan misi organisasi.

Demikian disampaikan Walikota Kupang, Jefri Riwu Kore dalam sambutannya secara on site, saat konvensi tahunan Full Gospel Business Men’s Fellowship International (FGBMFI) Regional NTT, pada Sabtu (16/11/2021) di Swissbell Kristal Hotel Kupang.

Swipe up untuk membaca artikel

“Terimakasih karena Fullgospel sudah ikut membangun di Kota Kupang,” ucapnya.

Menurutnya, secara iman ia percaya bahwa semua yang hadir dalam konven regional FGBMFI adalah bukti kemurahan Tuhan.
Momentum tersebut bukanlah sebuah kebetulan, “karena Tuhan sudah memberikan kepada kita kedudukan-kedudukan sebagai seorang bisnisman. Tanggungjawab sudah Tuhan berikan kepada kita untuk bekerja. Fullgospel adalah salah satu organisasi yang Tuhan pakai untuk melayani orang-orang di sekitar kita dan saya percaya, bapak-bapak, ibu-ibu  adalah orang-orang yang Tuhan pakai untuk menjadi garam dan terang di lingkungan kita masing-masing,” ungkapnya.

Sebagai walikota, lanjutnya, Ia mengaku punya tanggungjawab yang sama dengan member Fullgospel untuk melayani warga kota Kupang yang masih kurang beruntung. “Ketika Tuhan menunjuk saya menjadi walikota, ada tanggungjawab besar yang Tuhan beri pada saya, untuk melayani mereka yang memerlukan bantuan. Terlalu banyak saudara-saudara kita yang kurang beruntung di kota ini. Ada yang tidak punya rumah, ada yang susah dan sebagainya. Apa yang Tuhan minta dari kita? Karena saudara sebagai bisnisman di kota ini, sebagai walikota, sebagai pejabat, Tuhan akan bertanya pada kita, apa yang sudah kamu buat kepada anak-anak Tuhan,” bebernya.

Jeriko menambahkan, “saya merasa terharu dengan mereka yang masih butuh uluran tangan. Kami akui, kami banyak dibantu oleh bapak ibu sekalian dalam pelayanan di kota ini.”

Baca Juga :  Pasien Sembuh Covid di Kupang Terus Bertambah

Jeriko menyapa dan menyebut sejumlah nama seperti Hengky Lianto, Don Putra Gotama serta Bobby Lianto yang sudah berkontribusi untuk kota ini.

Jeriko pun meminta kepada seluruh simpul/mitra untuk saling mengulurkan tangan guna membantu warga Kota Kupang yang susah.  Jeriko juga berharap, lahirnya program-program serta bebagai saran FGBMFI untuk kemajuan Kota Kupang.

Sementara itu, Regional President FGBMFI NTT, J. Don Putra Gotama, dalam welcome speech dengan tenang mengatakan, “saya percaya, hari ini adalah harinya Tuhan. Saya bangga melihat sahabat-sahabat sepelayanan saya di dalam Tuhan. Kehadiran bapak walikota, sangat kami syukuri karena kota ini dipimpin oleh seorang pemimpin yang beriman. Dan kita percaya, kota kasih ini akan bertaburan kasih dan hidup dalam damai sejahtera karena pemimpinnya hidup di dalam Tuhan.”

Owner Subasuka Group itu mengutip  pidato Presiden Sukarno di Bandung yang memberi instruksi kepada WR Supratman untuk menciptakan  lagu Indonesia Raya.

“Penggalan pidatonya seperti ini. Airnya kamu minum, nasinya kamu makan, abdikan dirimu kepadanya, ibu pertiwi, ibunya Indonesia. Kepada kita semua di Kota Kupang, saya tambahkan, abdikan dirimu kepadanya, Kota Kupang terkasih,”tegas Don Putra, disambut tepukan tangan hadirin.

Menurutnya, program FGBMFI di NTT berjalan baik, yakni  multiplikasi, regenerasi dan kaderisasi. Don Putra yang juga menjadikan Injil Yohanes 15:16 sebagai andalan dalam pelayanan, menegaskan bahwa, “NTT tetap on fire oleh api Roh Kudus.”

Selanjutnya, National President (NP) FGBMFI Indonesia, Dalie Sutanto dalam sambutannya menjelaskan, bahwa Konvensi Regional tahunan diselenggarakan untuk mengevaluasi program sebelumnya dan menyusun program pelayanan yang baru.
“Kita patut bersyukur kepada Yesus Kristus yang memberikan kekuatan kepada kita untuk melewati masa sulit pandemi COVID 19. Saya memahami, pandemi berdampak negatif bagi kehidupan sebagian anggota bahkan ada anggota yang terpapar Covid dan berujung beberapa berpulang ke rumah Bapa. Kita turut berempati, semoga Tuhan memberi kekuatan, penghiburan dan pemeliharaan kepada kita,” ucapnya.

Baca Juga :  Di Kota Kupang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Bertambah 74 orang

Sebagai NP, lanjutnya, ia berterimakasih kepada segenap pengurus FGBMFI maupun LoF yang kompak melayani dalam wadah FGBMFI, sehingga dalam jangka waktu 10 bulan telah tercatat penambahan anggota lebih kurang seribu orang. “Ini patut diapresiasi. Namun di satu sisi, ada sekitar 1.400-an member yang belum melakukan pendaftaran ulang. Kita perlu menelusuri alasannya. Agar mereka yang pernah menjadi anggota diundang untuk mendaftar kembali pada wadah yang kita cintai ini. Target kita jika Tuhan berkehendak, di akhir periode transformasi, mencapai 40.000 member dan secara matematis, hingga akhir tahun ini kita harus 10.000 member dan hingga kini, sudah 90 persen,”ujar Dalie penuh semangat.

Dalie pun optimis, dengan tuntunan Roh Kudus, dalam waktu tersisa masa kepemimpinan Jeriko, dengan bekerja keras akan tercapai target itu sambil terus beriman pada firman Tuhan, “bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu (Yohanes 15:16, red).”

FGBMFI adalah sebuah perkumpulan para pengusaha dan profesional yang percaya, bahwa Alkitab (mulai dari kitab Kejadian hingga Wahyu) adalah Firman Tuhan yang hidup. Pengusaha dimaksud, bukan pengusaha skala besar melainkan siapa saja yang sudah mampu mencari nafkah.

FGBMFI Beranggotakan  tidak hanya kaum pria yang adalah kepala rumah tangga dalam keluarga, melainkan para wanita dan juga para istri yang tergabung dalam LoF atau Ladies of Fellowship. Regional Convention tersebut kali ini mengambil thema ‘Kasih’ dan sub thema ‘Allah adalah Kasih’.

Baca Juga :  Ada 9.942 Pasien Covid di Kota Kupang Dinyatakan Sembuh

Hadir setidaknya 150 orang peserta dengan protokol kesehatan yang sangat ketat. Seluruh peserta diwajibkan mengikuti tahapan rapid test yang disiapkan panitia. Hadir para tokoh FGBMFI baik itu tingkat nasional maupun regional NTT.

Di tingkat nasional, hadir secara online para tokoh, yakni National President FGBMFI Indonesia, Dalie Sutanto dan isteri, juga Ardian Kristanto selaku salah satu tokoh senior dan isteri,  Hengky Lianto yang adalah National Vice President didampingi isteri,  Meyke Tandayu serta sejumlah tokoh pada national board.

Sementara di tingkat NTT, hadir secara on site, Regional President FGBMFI NTT,  J. Don Putra Gotama didampingi isteri, Linda Gotama, beserta para Regional Vice President dan setidaknya 150-an member.

Regional Convention ini diwarnai dengan diskusi bersama national board yang dipimpin oleh national general secretary FGBMFI Indonesia, Benny Tjoeng dan National Executif Vice President, Rudy Jap. Juga ada testimony father and son, Denny Lalitan sebagai RVP dan Hanzel Lalitan. Sementara, sebagai speaker, ada Rudyanto Jap (National Executive Vice President FGBMFI Indonesia), Fidelis Tandiari (National Department Director Vict FGBMFI Indonesia), Ardian Kristanto (Spiritual Father FGBMFI NTT), Ps. Lito Samsriwi (Penasehat FGBMFI Indonesia), Tonny Setiobudi (Consultant Orthopedic & Spine Surgeon at Mount Elizabeth Hospital Singapore), Kenneth Kristanto (National Youth Vice Director FGBMFI Indonesia & International Youth Director At Large FGBMFI Global).

Panitia pun menghadirkan para pesaksi seperti Dana Kouwagam (Regional Executive Vice President FGBMFI Sulawesi I) dan Jeshua Abraham, seorang pemuji yang banyak kidungnya memberkati, terutama untuk saat teduh. Ketua panitia pelaksana, Deny Lalitan melaporkan bahwa kegiatan ini diikuti 33 chapter di NTT dan para ladies. “Konvensi hari ini bisa terselenggara atas kemurahan Tuhan,” bebernya. (kt/win)

  • Bagikan