Kaban BKD NTT Akui ‘Pangkas’ Dana BOS Rp. 23,5 M

  • Bagikan
Koran Timor
Dari Kanan: Kepala Badan Keuangan NTT, Sakarias Moruk didampingi Kabid Akuntansi dan Pelaporan BKD NTT, Simon Sidin saat Jumpa Media (14/2/2020)

KORANTIMOR.COMKUPANGKepala Badan Keungan (BKD) Provinsi NTT, Sakarias Moruk mengakui pihaknya telah memangkas alias ‘menyunat’ dana BOS senilai Rp 23,5 Milyar untuk pengadaan barang/jasa bagi Sekolah Luar Biasa (SLB) Rp 11,5 M dan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) se-NTT pada Tahun Anggaran 2019.

Dari Kanan: Kepala Badan Keuangan NTT, Sakarias Moruk didampingi Kabid Akuntansi dan Pelaporan BKD NTT, Simon Sidin saat Jumpa Media (14/2/2020)                                                                                                                                          

Hal ini disampaikan langsung Kepala BKD NTT itu saat ditemui tim media diruang kerjanya pada Jumat (14/2/2020) untuk dikonfirmasi terkait dana BOS TA 2019.

Swipe up untuk membaca artikel

Saka Moruk menjelaskan, pihaknya tidak pernah melakukan pemangkasan atau ‘menyunat’ dana BOS karena dana tersebut merupakan Dana Alokasi Khusus (DAK) yang ditransfer oleh Pempus. “Dana itu ditransfer oleh Pempus ke rekening Pemprov, kemudian kita transfer ke rekening sekolah dalam waktu 7 hari. Jadi dana itu hanya singgah di rekening Pemprov. Jadi kami tidak pernah memangkas atau memotong dana BOS,” ujarnya dibenarkan Kabid Akuntansi dan Pelaporan BKD NTT, Simon Sidin.

Baca Juga :  Marius Jelamu: Pemprov NTT Tidak Punya Niat Sengsarakan Rakyat Terkait Lahan Besipae
  • Bagikan