Edukatif, Investigatif, Faktual, Berimbang

Pentas Seni Tradisional, Julie Laiskodat: NTT Luar Biasa Kaya dan Lebih Indah dari Bali

0 71

KORANTIMOR.COM – KUPANG –

Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) memiliki kekayaan alam dan potensi yang luar biasa, yang lebih indah dan menarik daripada Bali. Bahkan lebih unik dari dunia lain. Kalau di Amerika ada Grand Canon, maka NTT punya Kelaba Madja di Sabu Raijua dan Komodo di Labuan Bajo serta ada Danau Tiga Warna Kelimutu di Ende Flores.

Demikian dikatakan Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (DEKRANASDA) NTT, Bunda Julie Sutrisno Laiskodat dalam sambutanya saat membuka kegiatan Pentas Kesenian Tradisional NTT pada Sabtu (07/11/2020) di Aula Rumah Jabatan Gubernur NTT.

“Saya sebagai pecinta seni budaya, terutama budaya NTT, saya melihat NTT adalah Provinsi luar biasa kaya dengan banyak potensi. Tapi saya dan pak gubernur melihat ada dua potensi yang menarik dari NTT yaitu alam yang kering dan kemarau. Namun itu menjadikan NTT bahkan lebih indah dan menarik dari Bali. Bahkan lebih unik dari dunia lain. Kalau di Amerika ada Grand Canon, maka NTT punya Kelaba Madja di Sabu Raijua. Ada Komodo di Labuan Bajo dan ada Danau Tiga Warna Kelimutu serta bukit Teletubbies di Nagakeo dan TTS.” Tandas Julie.

Menurut Ketua PKK NTT itu, kegiatan pentas kesenian tradisional budaya yang mengangkat tema ‘Melalui Budaya NTT Bangkit NTT Sejahtera’ itu bertujuan untuk menunjukkan kepada daerah lain dan dunia lain bahwa NTT memiliki kekayaan budaya yang unik dan kaya.

“Di 22 Kabupaten Kota, ada 827 motif tenun, itu potensinya. Lalu Bahasa, di NTT ada 17 Kecamatan di Alor yang memiliki 48 bahasa. Ada tarian dan lagu yang sangat banyak ditemukan di 22 Kabupaten/Kota,” ujarnya.

Namun mengherankan, lanjut Jullie, NTT dikatakan miskin dan Nasib Tidak Tentu. Menurut Bunda Paud NTT itu, hal tersebut terjadi karena kita semua belum bersatu dalam membangun NTT. “Saya pasti lebih tahu budaya dan seni serta tarian NTT dari Plt. Kadis Pendidikan dan Kebudayaan NT. Saya ingin tunjukkan kepada dunia bahwa NTT sangat kaya, budaya NTT tidak terbilang banyaknya,” Imbuhnya lagi.

Anggota DPR RI Partai Nasdem asal Dapil NTT itu berpendapat bahwa Pariwisata sebagai prime mover economy di NTT tidak dapat berjalan baik jika hanya mengandalkan pariwisata tanpa integrasi budaya. Oleh karena itu, Bunda Jullie meminta dukungan semua pihak termasuk Gubernur NTT untuk tidak mengabaikan budaya dalam semangat pembangunan NTT Bangkit NTT Sejahtera.

“Pariwisata NTT sebagai Prime mover tidak akan jalan jika hanya andalkan potensi pariwisata tapi melupakan budaya,” tandasnya.

Terkait hal tersebut, Bunda Paud NTT itu bahkan menyindir Kadis Pariwisata NTT, Wayang Darmawan yang tidak menghadiri kegiatan pentas seni itu. “Ini hari Kadis Pariwisata tidak datang. Padahal ini penting untuk dia budaya NTT harus menjadi andalan.” Tegasnya.

Juga kepada Para Kepala Sekolah di NTT, Bunda Jullie menantang mereka untuk mengintegrasikan pelajaran kesenian daerah. “Saya sudah bicara dengan Kadis Pendidikan NTT, Linus Lusi perintahkan seluruh sekolah SMA, SMK dan LSB agar perhatikan apa yang disajikan 29 sanggar hari ini. Agar Kepsek perhatikan pelajaran seni budaya masuk ke kurikulum mulai tahun 2021,” ujarnya.

Ada dana BOS dan lain-lain, kata Jullie, bisa digunakan untuk membantu Gubernur NTT mengangkat dan pertahankan budaya NTT lewat sanggar. “Jangan sanggar mau pentas ke luar daerah dan luar negeri hanya itu saja. Itu salahnya Dinas san Kasek. Duduk disini dan catat, masukkan pelajaran seni budaya ke pelajaran sekolah. Dan akan ada program go to school agar latih dan angkat bakat baru penari untuk dibawa oleh Dekranasda ke luar NTT,” pintanya.

Diakhir sambutannya, Bunda Jullie berpesan kepada kaula muda NTT untuk tidak terpengaruh budaya asing. “Kawula muda NTT jangan ikut budaya asing, saya mau kawula muda NTT buat Tik Tok dengan lagu dan tarian NTT.” tegasnya.

Sementara itu, Ketua FORKASSE, Joni Thedens pada kesempatan bicaranya mengungkapkan bahwa tujuan Pentas Kesenian Tradisional NTT ialah untuk lebih mengangkat seni budaya NTT. Lebih dair itu, para pelaku seni yang tergabung dalam 29 (dua puluh sembilan) sanggar dari 22 Kabupaten kota semakin dikenal dan dicintai. Dengan demikian kawula muda termotivasi untuk ikut terlibat memperkenalkan budaya NTT agar sejalan dengan program Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat yaitu pariwisata sebagai prime mover perekonomian NTT. “Yang ingin dibuktikan dari Pentas ini adalah fakta bahwa alam NTT kekuatannya ada pada budaya dan tradisi. Kita berharap lewat pentas seni ini, kekayaan budaya NTT semakin berkembang dan dapat mendukung program Gubernur VBL, NTT Bangkit NTt Sejahtera,” tandasnya.

Seperti disaksikan media ini, kegiatan pentas seni tari tradisional NTT kerjasama Dekranasda NTT dan Forum Komunikasi Antar Sanggar Seni Etnis (Forkase) NTT diikuti sebanyak 29 sanggar yang merepresentasi berbagai budaya di daerah-daerah di NTT. Selain menampilkan keberagaman kekayaan budaya dan kesenian daerah NTT, juga memberikan hiburan menarik kepada para peserta lain. Hadir juga seluruh Kepala Sekolah SMA dan SMK Negeri dan Swasta di Kota Kupang. (kt).

Comments
Loading...